Cara Memimpin Ibadah yang Bisa Anda Banggakan!

Menjadi pemimpin pujian dan penyembahan adalah salah satu tanggung jawab yang paling memuaskan dan indah di gereja. Tetapi jika kesombongan datang sebelum kejatuhan, maka para pemimpin penyembahan ada di atas sana dengan para pendeta di antara orang-orang yang paling sombong di gereja hari ini! Apakah salah bangga dengan pimpinan ibadah Anda? Apakah salah untuk bangga dengan kemampuan Anda? Apakah salah belajar memimpin ibadah dengan lebih efektif?

Sebagai pemimpin pujian dan penyembahan selama lebih dari 20 tahun, saya sering bergumul dengan konsep kesombongan. Komentar pertama yang saya buat adalah bahwa saya percaya kemampuan saya dan kemampuan Anda sebagai pemimpin ibadah adalah pemberian Tuhan, dan itu bukan merupakan kemampuan atau keterampilan yang kita pelajari yang telah kita kembangkan dalam diri kita sendiri. Tentu, kita bisa menjadi musisi yang hebat, gitaris yang hebat atau pemain Keyboard yang hebat, tetapi hanya memiliki kemampuan musik tidak membuat Anda menjadi pemimpin ibadah yang hebat. Kami mungkin memiliki suara yang indah, yang telah kami kerjakan dengan rajin selama bertahun-tahun, tetapi ini tidak membuat Anda menjadi pemimpin penyembahan yang hebat.

Namun, ketika Tuhan mengambil kemampuan atau keterampilan alaminya, Dia dan Dia sendiri yang dapat mengubah seorang musisi atau penyanyi yang hebat menjadi pemimpin pujian dan penyembahan yang diurapi. Tidak peduli apa tingkat keahlian Anda, kita perlu menyadari bahwa menjadi pemimpin penyembahan yang diurapi adalah sedikit tentang keterampilan kita, dan hampir seluruhnya tentang urapan Tuhan! baca surat Yasin Ketika Anda mempertahankan perspektif tentang pujian dan penyembahan ini, maka hatinya akan dikuasai oleh kesombongan yang berdosa.

Jadi sebagai pemimpin pujian dan penyembahan, ketika saya berpikir tentang memimpin penyembahan yang bisa saya banggakan, itu benar-benar merupakan ukuran kepuasan bahwa saya telah mengetahui bahwa itu telah dilakukan dengan baik, dan bahwa saya dan tim saya telah memimpin orang-orang ke hadirat Tuhan yang lebih dalam. Bukanlah bangga dengan kemampuan saya, atau bahkan mengetahui bagaimana memimpin penyembahan secara efektif, adalah perasaan puas mengetahui bahwa saya telah berangkat untuk melayani Tuhan dan, dengan kasih karunia-Nya, Dia telah melihat saya sampai akhir dan telah memberkati upaya saya dan upaya tim saya dengan hasil yang kuat dan positif.

Meskipun kesombongan sering kali merupakan aspek berdosa dan negatif dari menjadi seorang musisi atau penyanyi, ada jenis kesombongan yang sebenarnya lebih dekat dengan kepuasan, mengetahui bahwa kita telah menjadi hamba yang setia dan terhormat yang melayani Tuhan dengan segenap hati dan pandangan kita. Dia memahkotai usaha kita dengan kesuksesan. Sungguh, merupakan perasaan yang luar biasa untuk turun dari panggung mengetahui bahwa orang-orang telah beribadah, dan hati telah siap untuk menerima firman Tuhan dari pengkhotbah.

Untuk tujuan ini penting agar kita tidak bersandar pada kemampuan kita saat ini, tetapi menjalani pelatihan dan pembelajaran untuk meningkatkan kemampuan kita melayani Tuhan di bidang pilihannya. Bahkan sebagai juru kampanye berpengalaman, saya terus mencari ide-ide baru, tips dan teknik yang akan meningkatkan ibadah saya memimpin dan karenanya kemampuan saya untuk memimpin orang lebih dalam ke hadirat Tuhan. Jika ini juga merupakan seruan hati Anda, dan dari satu pemimpin pujian dan penyembahan ke pemimpin berikutnya saya sangat mendorong Anda untuk memeriksa materi di situs kami, dan terus tumbuh dalam keterampilan Anda saat Anda melayani dalam memimpin pujian dan penyembahan.

Ada rasa bangga dan puas mereka bisa sampai pada pujian dan penyembahan pemimpin dari tumit dia tahu bahwa mereka telah menyelesaikan tugas yang ditetapkan untuk mereka, dan telah menjadi hamba yang baik dan setia, dan bahwa Tuhan telah memahkotai upaya dengan kesuksesan. Pelatihan, pengalaman dan inovasi dapat menambah pengalaman ibadah, baik untuk diri sendiri, tim dan jemaat. Dalam jangka panjang, saya yakin Anda seperti saya ingin menjadi pemimpin pujian dan penyembahan terbaik yang Anda bisa, dan hadir sebagai persembahan kepada Tuhan yang memimpin penyembahan tingkat tertinggi, dengan kerendahan hati.